My Skincare Journey: mengapa saya jatuh cinta pada skincare?

By Fathia Mohaddisa - March 01, 2019

Assalamualaikum Wr. Wb

Di postingan kali ini, kita ngobrol-ngobrol santai dulu aja ya. Mungkin ada yang penasaran kapan saya mulai mengenal skincare? Kapan mulai rutin? dan sampai sejak kapan saya mulai pakai produk skincare yang panjangnya kayak kereta? Motivasi saya pakai skincare? dan lain sebagainya.  Tiga pertanyaan di awal kayaknya masih satu spesies deh. Huehehehe...

Pertama kali saya mengenal skincare itu tentunya sejak remaja. Sekitar usia 13 tahun, ketika duduk di bangku SMP. Saat itu Almarhumah kakak saya yang mengenalkan pelembab Ponds yang botolnya bulet itu loh... (saya mencoba mencarinya di google tapi nggak ketemu, ya udahlah ya skip aja. Nggak penting juga XD)

Nah, dari situlah saya mulai pakai pelembab dan sabun muka khusus remaja. Kebiasaan itu berlangsung sampai saya SMA, Kuliah dan menikah. Nggak tahu pentingnya pakai sunscreen dan mana paham harus double cleansing, ya udah pakai pelembab pagi hari aja udah uyuhan.

Setelah menikah, mulailah saya melirik apa itu yang namanya krim malam. Biar ada kemajuan gitu. Nggak melulu krim siang aja yang dipakai. Tapi tahukah sodara-sodara? Saya pakai krim malam sehabis mandi sore, tapi menjelang tidur saya hapus lagi pakai susu pembersih lagi. Dalam pikiran saya kulit itu harus bersih sebelum tidur, nggak boleh ada yang nempel. (Ya Allah, dikira krim malam itu sama kayak make up apa? Hehe...), Nah begitulah skincare rutin saya terus berlanjut sampai saya melahirkan anak kedua, pakai sabun muka dan pelembab (kalo inget itu juga). Sesekali maskeran pake masker bengkoangnya Mustika Ratu yang lejen (legend) itu dan pakai scrub.

Saya emang agak cuek orangnya setelah menikah. Baik masalah perawatan kulit wajah maupun merias diri. Padahal jaman SMA lumayan centil suka dandan. hehe...
Sampai suatu hari pas hamil anak kedua, saat ngobrol sama ibu tiba-tiba ibu bilang, "Ya, kamu harus pinter dandan deh. Biar suamimu seneng."

Duuh, saya kan nggak jago-jago amat buat dandan ya. Sedangkan kakak-kakak saya pada pinter merias diri. Kalau jaman SMA saya suka dandan, entah kenapa keterampilan itu mendadak sirna setelah menikah. Mungkin karena mikirnya udah ada yang meminang ini kali yeee #cieeee ...

Mulailah, saat itu saya melirik ke make up, tapi suami kayaknya nggak suka istrinya dandan. Justru ketika istrinya dandan suami malah ngakak. Ngeselin nggak sih? Padahal kan cantik buat dia-dia juga.

Awal tahun 2017 saya mulai baca beberapa hal mengenai skincare dari blog orang. Awalnya sih nyari review kemudian mulai ada kemajuan pakai skincare dengan nambah serum dan krim (malam) lagi. Alhamdulillah ternyata cocok sama produk itu walau baru pertama pakai, sebulan hasilnya terlihat kulit wajah lebih merata dan bening. Jadi saya nggak kapok pakai skincare.

Setelah rutin. Pertengahan 2017 saya mulai agak centil pingin ke klinik estetika, itu juga karena diracunin sama temen. Sebetulnya, alasan buat ke klinik juga pingin tahu aja diagnosa dari dokter estetika sebenernya masalah kulitku itu apa? Setelah dari klinik itu saya tahu bahwa masalah kulit saya dehidrasi dan kering. Kalau temen-temen penasaran pingin mengenal kondisi kulitnya sendiri sebenernya nggak perlu juga sih ke klinik, sekarang ini informasi di youtube, google dan tentunya di blog saya ini. Dari banyaknya referensi dan berkenalan dengan kulit, sedikit demi sedikit bakal tahu permasalahan kulit kita ini apa dan apa aja maunya si kulit. Nah kalau sudah tahu nanti bakal enak nyari skincare yang cocok.

Baiklah, kembali ke skincare klinik. Setelah kurang lebih pakai skincare klinik akhirnya saya stop pakai dan pindah ke skincare over the counter atau dijual bebas di counter dan drugstore. Bukan karena takut ketergantungan atau apalah ya, insya Allah klinik yang saya datangi produknya bukan yang bikin kulit licin kayak porselen yang bikin nyamuk aja kepeleset, tapi lebih biar kulit lebih sehat dan nampak cerah (bukan glowing). 
Saya sendiri tidak anti dengan skincare klinik sih, setiap orang kadang ada yang lebih cocok pakai skincare klinik (SK) maupun skincare over the counter (OTC), ya balik lagi kemauan kulit emang beda-beda dan alhamdulillah saya emang cocok dengan skincare klinik maupun OTC.

Awal Juli, saya mulai ngelirik skincare korea dan waktu itu masih mix sama skincare klinik (eh yang ini jangan ditiru ya, kalau mau campur gitu silakan konsul dulu sama dokternya khawatirnya nanti ingredientnya bentrok).

Saat itu saya memutuskan nambah skincare OTC karena merasa kulit saya masih terasa kering hanya pakai SK. Dengan keinisiatifan dan kesotoyan saya nambah first treatment essence dari brand korea.  Lalu di tambah hydrating toner dari brand jepang, dsb. Sampai kurang lebih dua bulan saat SK habis saya nggak balik lagi ke Klinik.

Mulailah perjalanan saya pakai produk-produk skincare OTC dengan metode 10 steps skincare korea. Baik itu dari brand Korea, Jepang, maupun brand lokal. Eh makin ke sini kok makin banyak produk baru bermunculan yang minta dicicip ya? #eh
Yang terpenting setelah rutin pakai skincare saya merasakan banget manfaatnya. Kulit jadi lembab, kenyal, terlihat segar, cerah dari dalam dan garis halus yang biasa dadah-dadah di dahi udah dadah beneran alias samar. Glowing mah bonusnya. Dari 'kedisiplinan' pakai skincare itu Alhamdulillah benar-benar memuaskan untuk saya. Saya suka melihat kulit saya yang sehat dan berkurangnya permasalahan kulit, sejak itulah saya jatuh cinta dan berkomitmen untuk menjaga kulit saya syariatnya dengan penggunaan skincare ini.

Saya jadi menyadari skincare itu sebuah kebutuhan, bukan ketergantungan ya (tolong dipahami). Ibarat perut kalau kita nggak makan ya kembali lapar lagi, pun dengan kulit kalau sudah glowing terus pas berenti pakai skincare jadi kusam lagi, bukan berarti jadi kita tergantung pada skincarenya. Karena selain dari dalam, kulit juga perlu dibantu dirawat dari luar dengan produk topikal (oles).

Skincare itu seperti investasi jangka panjang kulit sehat. Kulit yang sehat insya Allah bonusnya cantik. Merawat kulit juga bagian dari mensyukuri nikmat dari Allah. Apalagi saya pemilik kulit kering dan dehidrasi yang mana selalu dihantui premature aging. Perempuan itu memang lebih cepat terlihat mature-nya dibanding laki-laki. Nggak ada salahnya juga kan kita tampil cantik buat suami. Eh, tapi yang belum nikah juga boleh loh dirawat dari sekarang, biar ketika ketemu jodohnya, kulit kita masih kinyis-kinyis kayak abg. Eaaa ...

Jadi, gimana dengan kamu? Sudahkah kamu mulai rutin pakai skincare?







  • Share:

You Might Also Like

1 comments

  1. cerita awalnya sama banget mbaak. aku juga awal pake ponds yg lejen itu gara2 semua temen2 juga pakenya ponds dan emang banyaknya itu yg ada di warung2, haha. kalo skrg skincare ku seringnya pake yg alami sama minyak2an gitu kek olive oil dsb. suka banyak lupanya kalo pake yg ribet2, hehe. Salam kenal, Ghina

    ReplyDelete